Saturday, January 22, 2011

Kasihilah, Kita Akan Dikasihi


Di pagi hari sabtu ni aku yang kebosanan tahap tenggiling pun la mula berjalan-jalan ke blog orang-orang lain. hoho skema gila ayat. Anyway aku berjalan2 kat blog lecturer, En Hisham, aku dulu masa kat UUM dulu. Best jer artikel dia aku baca, memang menyentuh jiwa kalbu ku ini. Korang baca la yer...





“Humaira’, mari sini sebentar” saya memanggilnya tika dia sedang leka menonton kartun di TV9, Jimmy Neutron agaknya pada waktu-waktu berhampiran asar begini.

“Alaaa, kejap la ayah, nak tengok kartun sekejap” dia menjawab sambil berbaring melunjur dihadapan TV.

“Sekejap sahaja, ayah nak cakap sikit je” saya mengulangi panggilan, cuba mengalihkan perhatiannya sebentar.

“Apa dia ayah, alaa cakap dekat sini tak boleh ke” dia pula yang mengajak saya ke hadapan TV.

“Alaaa, sekejap sahaja, sementara ayah menunggu azan asar ni” saya tidak mahu kalah dengannya, sedang azan asar hampir berkumandang.

“Alaaaaaaaaa” dengan langkah longlai dia menuju ke arah saya yang sedang duduk di atas sofa berhampiran pintu.

Tiba dia berhampiran saya, saya terus memeluknya dan kemudian berkata di sisi telinganya.

“Humaira’, ayah nak Humaira’ tahu yang ayah sayang sangat pada Humaira’ dan Humaira’ sangat istimewa dihati ayah.”

“Ayah sayang sangat pada anak ayah yang comel, cerdik dan solehah ni” saya terus menyambung bicara, sementara dia terdiam seribu bahasa.

Saya melepaskan pelukan dan merenung tepat pada wajahnya, saya cium dahi dan kedua pipinya. Humaira’ masih tiada reaksi, hanya memandang wajah saya dengan wajah yang cerah dan ceria.

“Terima kasih ayah” ringkas sahaja dia menjawab. Saat azan Asar berkumandang, saya terus memohon izin untuk ke surau bagi menunaikan fardhu asar.

Dalam sebuah hadis, diriwayatkan bahawa ketika Rasulullah mencium cucu-cucu baginda iaitu Saidina Hassan dan Saidina Hussin, sahabat yang bernama Aqra’ Bin Habith berkata “saya mempunyai 10 orang anak, tetapi tidak pernah saya mencium seorang pun dari mereka” Rasulullah s.a.w kemudian bersabda, “Tidak akan dikasihi mereka yang tidak mengasihi” (Riwayat Bukhari)

Memuji, memeluk dan mencium anak dengan penuh kasih sayang dan kemesraan adalah hak kasih sayang seorang anak yang harus dipenuhi oleh kedua ibu bapanya, lebih-lebih lagi hak kasih sayang seorang ayah terhadap anak perempuannya.

Tidak mustahil anak-anak perempuan yang kurang mendapat perhatian dan curahan kasih sayang yang sempurna dari bapanya akan mencari kasih sayang dari lelaki-lelaki lain ketika dia telah dewasa nanti. Lebih malang jika kasih sayang yang dicari adalah dari lelaki yang tidak ada tanggungjawab yang akan merosakkan diri dan masa depannya.

Sebagai seorang ayah kepada dua anak perempuan (setakat ini lah) saya cukup merasa bimbang akan masa depan mereka. Mendidik anak perempuan memerlukan kesabaran dan fokus yang tinggi kerana sedikit sahaja kesilapan, kemungkinan masa depan mereka akan binasa. Dalam sebuah hadis juga, Rasulullah memberi galakan bahawa jika anak-anak perempuan ini dapat di didik dengan sempurna hingga dewasa, maka ganjaran bagi kedua ibu bapanya adalah syurga.

Justeru itu, rendahkanlah ego, sentiasalah dakapi mereka dengan penuh kasih sayang, ucapkanlah kata-kata penghargaan dan kasih sayang ibarat kata-kata cinta seorang lelaki kepada kekasihnya dan sentiasalah membiasakan diri untuk mencium dahi mereka diiringi dengan kata-kata cinta agar nanti mereka tidak lagi akan mencari kasih sayang songsang dari lelaki buaya yang manis kata-katanya. (sudah tentu dengan adab dan tatacaranya yang betul, usah keterlaluan pula, terutamanya jika anak telah meningkat remaja)

Kasihilah, dan kita pasti akan dikasihi.



No comments:

Post a Comment